Langkah 054 : Anak Yatim

aamskwin3

Diriwayatkan oleh Al Imam Bukhari dari jalan Abu Hurairah, dimana Rasulullah saw. bersabda

“ Orang yang menanggung anak yatim baik anak yatim itu ada hubungan famili maupun tidak, maka saya dan orang yang menanggungnya seperti dua jari ini di dalam surga.”, Malik bin Anas perawi hadist itu mengatakan, beliau shalallahu ‘alaihi wa sallam memberi isyarat dengan jari telunjuk dan jari tengah. Terhadap anak yatim pula kita sebagai muslim dilarang menghardiknya (QS. Adh Dhuha (93) : 9), dan dalil-dalil lainnya yang memiliki kaitannya dengan muamalah terhadap anak yatim.

Menurut Fath Al-Qarib dan Al-Baijuri:
“Anak yatim ertinya budak kecil (berumur rendah), yang tiada mempunyai bapa, sama ada budak itu laki-laki atau perempuan, sama ada ia mempunyai datuk atau tiada. Termasuklah budak kecil anak zina, anak pungutan dan anak yang dinafikan dengan sebab li ‘an antara suami isteri.

Apabila ia sudah baligh maka tiadalah dinamakan dia yatim, dan baligh itu dengan cukup umur lima belas tahun qamariyyah.”

NAKALMU TETAPKU SAYANG

“Muallimah suka nak ingatkan, usrah kita ni sangat bertuah”, kata Muallimah.

“Kenapa muallimah??”, tanya budak-budak sekolah.

Diam seketika. Senyum. Senyum sambil memandang seorang budak lelaki yang berkopiah kelabu, berbaju biru comot kesan tumpah sos cili.

“Yela, Rasulullah suka main dengan anak yatim. Baginda selalu gosok kepala anak yatim, lap hingus anak yatim dan sangat hormat anak-anak yatim”, jawab Muallimah.

“Jadi.. Dalam usrah ni, kita ada sorang anak yatim. Kita boleh buat banyak pahala… Buat baik pada dia”, sambung Muallimah.

Diriwayatkan oleh Ibnu Abbas r.a bahwa Rasulullah bersabda :

“Dan barangsiapa yang membelaikan tangannya pada kepala anak yatim di hari Asyuro, maka Allah Ta’ala mengangkat derajat orang tersebut untuk satu helai rambut satu derajat. Dan barangsiapa memberikan (makan dan minum) untuk berbuka bagi orang mukmin pada malam Asyuro, maka orang tersebut seperti memberikan makanan kepada seluruh umat Muhammad SAW dalam keadaan kenyang semuanya.” 

Sambil mengusap kopiah budak lelaki itu, Muallimah tersenyum lebih panjang.

“Jom ramai-ramai kita sapu kepala Attief!”

Hehe, cun!

Adik saya gembira dalam sebak.

BELANJA ANAK YATIM

Ya Allah, dulu, arwah abah selalu beri makan pada anak yatim. Mesti ada satu tabung di rumah khas untuk anak yatim. Kami dididik masukkan duit kertas dan syiling baki duit belanja harian.

Pada hari abah koma, umi masih meneruskan pembayaran menyara seorang anak yatim untuk tempoh setahun. Saya nak menangis lihat betapa umi tak takut miskin walaupun ketika itu kami terpaksa bayar pinjaman rumah dan sebagainya.

Saya selalu fikir, selepas arwah abah meninggal, apakah status saya dan adik-adik? Ya Allah! Kami anak yatim rupanya. Cuma adik lelaki saya ada seorang yang dah berumur 15 tahun dan saya pula baru kawin hehe.

Mesti umi dapat pahala besar sebab umi bekerja keras nak menyara hidup kami adik-beradik. Sudah la umi terus kawin lepas SPM, tak pernah ada pengalaman bekerja. Alhamdulillah sekarang umi dalam proses belajar menggantikan tempat arwah abah di sebuah syarikat yang menjalankan projek pembangunan. Semoga umi kuat!

Tiba-tiba teringat nasihat sepupu saya, “Pahala besar tau kita menyara, menjaga anak yatim”.

Fuhh. Baru saya terfikir betapa besarnya peluang yang Allah beri untuk umi dan saya serta suami untuk berbakti kepada anak atau adik-adik kami yang masih bergelar anak yatim.

Kekadang, mereka sangat nakal. Tapi saya takut nak pukul mereka atau marah lebih-lebih, sebab saya tahu saya sangat sayangkan mereka!❤

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s